Jumat, 26 Oktober 2007

JANGAN SAKIT, NAK...!

Pulang kongkow, maen catur, ngerusak paru-paru, dan ngobrol ngalor ngidul dari lantai 3, mata ini tertuju pada selembar kertas Laporan Rinci Kehadiran Karyawan, yang sengaja diletakkan (saya yakin) bos saya di atas keyboard komputer.

Dibagian bawah Laporan itu, ada tulisan tambahan dari HRD:
To. Ninok (atasan saya)
Untuk ijijn dlm sehari kerja digilongkan sbg cuti, utk ybs dr tgl 24/9 s/d 28/9 digolongkan sbg cuti. Ttp ybs sudah tdk mempunyai hak cuti. So ini diperhitungkan sebagai cuti tanpa upah.
Thnks
Helena
Pikiran saya langsung melayang pada si kecil, Muhammad Hideyoshi 'Abdul 'Aziz Adhiwarsono (Hiyoshi), karena 5 hari ijin tidak masuk kerja itu, saya "ajukan" pada atasan, untuk harus menunggui Hiyoshi yang sakit muntaber di Bandung.
Ya Tuhan....
Lengkap betul KEKURANG AJARAN perusahaan tempat saya "bekerja" ini. Gaji yang standar, kalau tidak dibilang pas-pasan atau bahkan kurang, harus ditambahi lagi dengan tidak ditanggungnya asuransi kesehatan keluarga karyawan.
Eh, kini malah harus ditambah lagi, dengan pemotongan gaji, karena ijin menunggui keluarga sakit, disaat cuti sudah habis.
Memangnya ada yang tahu, kapan kita akan sakit ? Kalau boleh pilih sih, mending gak usah sakit. Kalaupun harus sakit, saya pasti pilih saat dimana saya bisa cuti.
Apa mereka, PARA PEMBUAT PERATURAN YANG TERHORMAT itu, harus merasakan dulu situasi seperti yang saya alami, untuk bisa mengerti ? Mudah-mudahan, TIDAK !
Tapi kalau memang harus begitu, so be it !!!
Biarlah Tuhan membagi "pengalaman" saya menunggui keluarga yang sakit, tanpa ditanggung perusahaan, dan bahkan harus dipotong gaji !!!!!!!! AMIN !!!!!!

2 komentar:

  1. waduh nasib mu kang ckckck sama sareng abdi:( hehehe
    intina mah tong emosi ah.... emosi yang berlebihan hanya akan membuat energi anda berkurang dan habis sia sia (lain maneh maneh :P )

    jadi kumaha carana untuk bisa menambah penghasilan sanajan gaji dipotong oge...(ilik si kendi mah makin ngaco komenna :) )

    tetap semangat kang!!

    *teu aya peraturan managerial dimanapun yang bakal murni menguntungkan pekerjanya,percaya deh :)*

    BalasHapus
  2. betul! itu makanya saya mah nahan emosi abis2an....

    percuma melawan tirani seperti mereka....

    BalasHapus