Kamis, 10 September 2015

Kukurilingan di Lembang: Bagian Kadua

Sambungan dari sini.......

Berlibur di Lembang gak cukup dengan 1 hari. 

Alasan itu terbukti benar, ketika saya dan keluarga memutuskan untuk berlibur awal bulan lalu. Istri malah nyesel kita cuma menginap 2 malam di hotel ini. Lain kali kita nginap lebih lama lagi ya, Hun :)

Our morning view at Puteri Gunung Hotel, Lembang, Kab. Bandung.
Sejak jauh-jauh hari, salah satu niat saya sih kepengen nyobain jogging di Lembang. Tapi ketika saya coba ke luar kamar hotel jam 6 pagi, pemandangan di atas plus udara yang sangat dingin bikin saya urung ber-jogging ria. Mending masuk kamar, dan ngeringkuk lagi di balik selimut deh. Pantesan, istri dan 2 jagoan kami masih betah lanjut selimutan setelah shalat Shubuh :P

Si Gembul tumben betah diselimut
Kakaknya sih biasa, tidur aja sambil karate. Tidur ke mana, selimut ke mana.... :P
Tibanya waktu sarapan jam 7, mau gak mau deh pada dibangunin. Gak lucu juga kelewat sarapan, padahal udah bayar mahal-mahal. *ogah rugi sama pelit emang beda dikit...hehehehe...



Mau sarapan aja harus bawa Batman, Jang :P

Gak sengaja, pas menutup pintu kamar setelah batal jogging saya lihat ada peta evakuasi di balik pintu. Selain ada fishing pond alias arena memancing, ternyata ada kandang rusa !!!!! 

"Rusa ???? Serius???? Waaaaahhhh.........anak-anak pasti kegirangan nih" 
*biasa kali, Pak. Gak usah segitunya kagetnya*


Ternyata ngebangunin orang yang lagi tidur nyenyak selimutan di Lembang itu butuh usaha lebih. Kakak Hiyoshi sama Chiaro harus dibujuk bakal berenang plus lihat rusa, asal mau sarapan dulu. Dan ternyata, manjuuuuuuurrr.....

Tampang bantal nunggu sarapan

Kalem atuh, Bu. Sibuk bener sarapan sambil ngoprek henpon...hahahaha....
Sayang berhubung katanya yang menginap kurang dari 10 kamar, pagi itu kita gak dapat sarapan buffet. Tapi gak apa-apa, walau jatah sarapan cuma 2 orang, pihak hotel berbaik hati kasih kita 4 porsi sarapan sesuai pilihan. 

Terima kasiiiiihhh.....


Ini bukan kartu sakti ya, ini kupon sarapan :P

Alhasil, 3 porsi American Breakfast plus 1 porsi bubur ayam ludes masuk perut kami berempat. Lapar atau aji mumpung ? :P




Walau bukan buffet, sarapan di pagi pertama ini lebih dari cukup untuk ganjal perut sampai waktu makan siang. Porsinya normal, gak irit macam sarapan yang biasa disajikan hotel bintang 3. Rasanya juga yahud. Semua aman dan terkendali, dari menu sarapannya saja sudah a very well recommended hotel lah pokoknya. Status hotel berbintang 4 memang layak disandang Puteri Gunung Hotel.

Pas sarapan, kita juga tanya-tanya sama pihak hotel soal kandang rusa dan area memancing. Ada 5 rusa (kalau gak salah) yang mereka pelihara. Sementara untuk urusan memancing, kita harus bayar 50 ribu untuk 1 orang dan dapat peralatan memancing. Kalau kita mau hasil pancingannya, kita harus bayar lagi 80 ribu per kilogramnya. Nanti kita tinggal minta sama pihak hotel, ikannya mau dibiarkan mentah, digoreng, atau dibakar. 

Sepertinya bakal ribet nih urusan mancing. Langsung cari sejuta alasan biar Hiyoshi batal mancing. Lagian ni anak nurun dari mana sih, demen banget sama yang namanya mancing. :P

Kelar urusan sarapan, kelar bujuk Hiyoshi untuk batal mancing, anak-anak langsung nagih janji nengok rusa di bagian belakang hotel. Ya sudah, langsung deh meluncur. 

Ternyata benar, selain 2 lapangan rumput yang lumayan gede untuk keluarga yang mau botram, main bola, atau sekedar lari-larian, ada kandang rusa. Misi mencabut rumput liar untuk pakan rusa, adalah misi selanjutnya si Abi alias saya. :))


Awalnya takut-takut...
Lama-lama nagih. Selanjutnya, gak bisa nganggur bentar di kamar, pasti nagih main ke kandang rusa. 

Di kandang rusa bukan halangan untuk photo-photo... Hahahaha... 

Saking asiknya, mungkin sekitar 30 menit anak-anak anteng ngasih makan rusa. Kalau gak dibujuk-bujuk bisa seharian waktu dihabisin di sini doang. Untung pas jalan ke kandang rusa mereka sempat lihat ada playing ground, lengkap dengan ayunannya. So, playing ground pun jadi tujuan berikutnya. Gak terlalu lama, karena ternyata berenang tetap jadi incaran mereka. 

*Hadeeeeuuuh......belum juga kering tu baju renang diangin-angin di kamar mandi*


Belum mandi tetep wajib mejeng dulu

Oya, dari kamar kami ke kandang rusa yang terletak di bagian paling belakang jaraknya sih gak terlalu jauh, sekitar 150 meter saja. Tapi jalan "setapak" yang sebetulnya lumayan lebar sekaligus berfungsi sebagai jogging track ini lumayan bikin ngos-ngosan lho.

Jaraknya sih deket, tapi kemiringan jalan sekitar 45° bikin lutut ngilu pas kembali ke kamar


Selain lewat jogging track yang tepat melintas depan kamar, sebetulnya ada jalan lain. Yaitu melalui tangga dari arah playing ground. Tapi sama saja, sama-sama bikin nafas senin-kamis...:( 

Oya, tepat di seberang kamar kami, ada mushala yang ukurannya cukup besar lho. Cocok juga untuk yang mau bikin acara pengajian sekalian liburan keluarga. One stop religious runaway vacation :)

Setelah dari kandang rusa dan playing ground, berenang (lagi) adalah menu berikutnya. Kali ini, rencananya semua bakal ikut nyemplung sampai waktunya makan siang.

Berenang Jilid 2. Gak ada puas-puasnya, terutama yang pakai handuk Spiderman tuh....

Juragan lagi kedinginan

Kelar berenang, terus berjemur. Hangaaaaaaat......

Berenang jilid 2 ini lumayan lebih lama dibanding waktu hari pertama. Mataharinya juga bikin betah berjemur, termasuk saya.

Mau photonya? Hmmmmm.......jangan ah.....ntar malah gak bisa tidur lho :P

Yakin mau ?

Jangan deh ya....

Masa mau lihat saya berjemur...

Beneran nih...?

Gak ah...

Kelar berenang, pengennya sih rebahan di kamar. Kan lumayan lama sampai waktunya makan siang. Nyonya sih enak, selesai berenang langsung pijit di sini. Harganya lumayan bersahabat. Milih paket seharga 225 ribu, katanya dapat pijat seluruh badan plus berendam air panas. Ditanya berapa lama, lupa katanya saking asiknya.... Huahahahahaha...



Tapi rencana rebahan di kamar batal total. Penyebabnya apalagi kalau bukan krucil yang keukeuh pengen ngasih makan rusa lagi. Alamaaaaaak.... Kekenyangan kali tu rusa dikasih makan mulu.

Tapi berhubung ini harinya mereka, mau gak mau deh ngikutin kemauan mereka.


1 jam.....1 jam sajaaaaaa.....kita ngasih makan rusa kali ini. Perut yang mulai lapar, akhirnya bisa ngalahin antusiasme anak-anak berlama-lama di kandang rusa. Apalagi, sebelumnya kakak dah dijanjiin bakal makan siang di Floating Market.

Sebetulnya sih dari awal udah agak malas juga ke Floating Market. Soalnya istri agak parno kalau harus naik sampan, kapal, atau apalah namanya selama di atas air. Tapi karena anak-anak belum pernah ke Floating Market, ya kita ngalah deh. 

Pertama masuk lahan parkirnya, yang paling menarik adalah spanduk gede soal adanya Taman Kereta Api. Waaah....Chiaro kan pengen banget naik kereta api, harus dicoba nih.

Tiket masuk Floating Market, 15 ribu per orang

Begitu masuk pintu utama, baca-baca peraturan, ternyata semua transaksi harus pakai koin yang kita beli sebelumnya. Dan yang paling bikin kening mengkerut adalah ketentuan no refund-nya. Feeling mulai gak enak nih. Karena biasanya, kalau belum apa-apa sudah "diancam" no refund, itu sama artinya dengan mahal. Karena dah tanggung masuk, saya beli dulu deh koin senilai 200 ribu. Kata si mbaknya nanti bisa beli lagi di dalam kalau kurang. Belum apa-apa udah ngeluarin duit 260 ribu nih.

Setiap tiket bisa ditukar dengan 1 minuman yang tersedia di pintu masuk, termasuk ice lemon tea yang kita berempat pesan.

Begitu masuk, yang terlihat tentu wahana kano, sampan, sepeda air, paddle boat, dan kereta air. Percuma juga sih, lha istri gak berani naik juga. Si kakak yang tadinya mau naik juga jadi malas, gara-gara Ummi-nya takut. :P

Chiaro yang sempat ngadat pengen naik perahu juga akhirnya bisa dibujuk untuk naik kereta. So, Taman Kereta Api lah yang kita tuju berikutnya.

Sebelum ke Taman Kereta Api, nemu Taman Angsa. Anak-anak bisa kasih makan angsa, dengan membeli pakannya 5 ribu per kantong.

Naaaaah....di sini Chiaro sempat antusias banget. Sayang, keretanya sedikit, jadi cepat bosan.

Di Taman Kereta Api ini kita harus bayar lagi 20 ribu per orang. Berhubung Chiaro dah 3 tahun lebih, jadi harus bayar penuh untuk 4 orang. Belum lagi 15 ribu per orang untuk Wahana Kereta, yang kurang lebih selama 5 menit cuma muterin area gak lebih dari 15 meter persegi. 

Total, di Taman Kereta Api dan Wahana Kereta ini saya harus nukar koin dengan tiket seharga 110 ribu. Baru sampai sini saja, sisa koin cuma tinggal 90 ribu.

Gak jauh dari sini ada Taman Kelinci, bayar lagi 15 ribu per orang (sama juga caranya, tukar koin dengan tiket). Tiketnya bisa kita tukar dengan wortel. Walau awalnya cuma dikasih 2 wortel, kalau habis masih bisa minta ke penjaga wahananya.

Awalnya cuma Hiyoshi yang mau masuk kasih makan kelinci. Adiknya masih ngadat, gara-gara kepengen naik kereta lagi.

Tapi jangan panggil saya Abi idola, kalau gak bisa bujuk anak...hehehehe...

Chiaro akhirnya senyum juga, walau masih agak gengsi...:P

Seselesainya main di kandang kelinci, kita gak nemu lagi wahana yang mengasikan. Entah karena memang gak ada, atau karena perut lapar nyarinya jadi gak konsen.

Sebentaaaaar......mau makan harus berhitung dulu ada berapa koin di saku.

Beli di awal:                                            200.000
Taman Kereta Api >    4 x 20.000 = 80.000
Wahana Kereta    >    2 x 15.000 = 30.000
Taman Kelinci      >    2 x 15.000 = 30.000
                                               --------
                                              140.000

Sisa koin berarti tinggaaaaaaalll ??? 60 ribu saja sodara-sodariiii..:((

Makan apa coba 60 ribu? Mau gak mau terpaksa nebus koin lagi, 100 ribu aja ah. Nah, berbekal 160 ribu berbentuk koin, akhirnya kita berburu makanan. Pasti gak bakal cukup kalau untuk nyari kenyang.

Di tempat makannya ternyata memang tidak terlalu banyak pilihan makanan berat.

Akhirnya,

3 porsi tahu gejrot
2 porsi seblak
1 botol air mineral
1 botol teh botol (iklan gratis)
1 porsi sate kikil
1 porsi sate kambing

jadi hidangan penutup acara kami di Floating Market, dan kami pun memilih pulang ke hotel.

Nongkrong di Bale-Bale, sepertinya pilihan asik untuk menghabiskan sore. Selain karena minuman dan cemilannya yang cocok di lidah kami, harganya juga masih masuk akal.

Cari apa, Neng ? :P

 

Kita ngopi, adiknya anteng main air, kakaknya kok malah tidur? Nikmat bener kayaknya tidur di sofa rotan, ketiup angin semilir :)

Oya, sekedar catatan. Sudah 2 kali kita ngopi plus ngemil di Bale-Bale, rata-rata hanya menghabiskan 100-120 ribu saja. Termasuk murah lho, karena kita biasanya pesan 2-3 gelas minuman plus 2 cemilan seperti banana split atau aneka cake



Gak kerasa waktu udah jam 5 sore. Masuk kamar untuk istirahat sebentar, sambil nunggu adzan Magrib. Selepas Isya, perut mulai keroncongan. Tapi istri malas ke luar hotel, sisa-sisa dipijit bikin doi betah rebahan di kasur :P

Alhasil, saya dan si cikal yang kebagian beli makan untuk disantap di kamar. Malam kedua ini, pilihan jatuh pada Ayam Brebes. Seingat saya, dulu waktu masih jaman kuliah pernah beberapa kali diajak orang tua makan di sini.

Tapi ternyata sekarang tempatnya sudah agak bergeser ke sini. Dan sayangnya, bukan cuma tempatnya yang berubah. Rasa dan harganya pun sepertinya berubah. Pesan menu nyaris sama seperti malam sebelumnya di rumah makan ayam yang lain, di Ayam Brebes kena harga yang sedikit lebih mahal, padahal rasanya masih kalah enak. 

Balik ke hotel, ludes-ludes juga sih makanannya. Maklum, udah pada kelaparan gara-gara makan siang yang kurang memadai juga.

Selesai makan, saya ajak istri dan anak-anak nongkrong sebentar di Bale-Bale lagi.


Kerjaan Chiaro niupin lilin di meja :P

Hari kedua di Puteri Gunung Hotel, cukup melelahkan. Mulai dari ngasih makan rusa, berenang, sampai ke Floating Market. Perut kenyang, mata pun kriyep-kriyep. Gak sampai 30 menit nongkrong di Bale-Bale, kita pun memutuskan kembali ke kamar. Waktunya istirahat.

Yang lain mah ingin istirahat, bocah yang satu ini malah minta teh susu :)

Ini adalah malam terakhir kami berlibur di sini. Besok hampir dipastikan tak ada agenda istimewa, selain tentunya kembali ke rumah, sambil cari oleh-oleh untuk mertua tersayang, yang sudah memimjamkan mobilnya untuk kami pakai berlibur.
 
One thing for sure, we'll be back ! (macam terminator aja....)



Puteri Gunung Hotel, Lembang
sebelas kesembilan di duaribulimabelas, 02.28



Bayu Adhiwarsono©

Tidak ada komentar:

Posting Komentar