Rabu, 15 Agustus 2012

LANCANG

seharusnya,
aku tak boleh meminta apa pun dari kau
tidak dulu, sekarang, atau bahkan seratus tahun lagi.

bukan karena aku tak ingin kau kasihi
juga bukan karena aku tak butuh dirimu

aku cuma tak pernah berani
menganggap kau tak tahu apa yang aku mau


bekasi, limabelas kedelapan di duaribuduabelas, 13.05


Bayu Adhiwarsono©

Jumat, 25 Mei 2012

PELAYAN BANGSA PEMBAWA NELANGSA

mengerang dalam gelap terhimpit gulita
tak hanya ketika dihampiri malam
kini jua berontak hingga terserak berantak
berkat kalian yang mengaku berotak
kotak

salahkah kami meminta apa yang seharusnya diminta
nyawa ini masih kurang kah kalian buat kelam
sesuka kalian diacakacak terberak bak bercak
kocak

dan kan kusematkan bintang jasa di dadamu
duhai pelayanpelayan bangsa
pembawa nelangsa

bintang jasa tanda kuasa tanpa rasa


bekasi, duapuluhlima kelima di duaribuduabelas, 13.15



Bayu Adhiwarsono©

Rabu, 04 Januari 2012

MENULIS = CANDU

Menulis itu seperti candu.

Tak hanya soal bagaimana menulis selalu membuat kita ingin kembali, dan kembali menulis. Tapi soal bagaimana memulainya pun, memang seperti candu. Pernah dengar kan orang bilang, “Yang susah itu nulis awalnya. Kalau udah nemu awalnya mah, gampang nerusinnya”.

Nah, kembali ke soal candu. Eh, soal menulis itu seperti candu, maksud saya.

Ya, menulis itu memang lebih sering susah perkara memulainya. Lead, biasanya para jurnalis menyebutnya. Begitu banyak ide yang ada di kepala untuk satu topik saja, butuh satu Lead bagus, sehingga tulisan kita enak dibaca, alias nyambung. Tak usah bicara soal riset atau pendalaman materi ya, itu mah sudah jadi kewajiban.
Biasanya begitu kita menemukan awal yang bagus untuk memulai tulisan, selanjutnya bakal jadi perkara (setidaknya agak) mudah. Sebentar, kok tiba-tiba saya teringat candaan soal supir bajaj atau bemo yah ? “yang penting kepalanya masuk, buntutnya tinggal ngikutin”. Terdengar agak mirip kan ? Jadi yang benar, menulis itu ibarat candu, atau ibarat menyetir bajaj atau bemo ?? Nah, kebingungan seperti inilah, yang bikin penulis jadi bingung sendiri di tengah-tengah tulisan. Ah, tapi itu mah saya saja yang bego sepertinya, hehe.

Oke, sebelum kita atau saya makin bingung terus jadi gila dan bikin sempit RSJ atau terlantar di jalan karena dibuang Karang Taruna setelah bikin rusuh kampung, anggap sajalah kita sudah menemukan awalan yang bagus untuk membuat suatu tulisan, lalu ?

Ternyata, menulis ibarat candu itu, tak cuma di awal saja lho ! Tak percaya ? Ya tak apa-apa juga sih kalau banyak yang tak percaya sama saya, kalau percaya ntar malah musyrik, berabe. Ini tulisan soal apa sih sebenarnya ya, hehe.

Ya…ya…saya kembali bicara soal menulis ibarat candu saja lah. Jadi begini, mengawali tulisan, memang mirip kalau kita mengawali kecanduan pada obat-obatan terlarang. Susah mengawalinya, penuh ketakutan, tapi sekali mengenal maka kita akan terjerumus semakin dalam. Cieee….dalam betul, mirip sumur. Tapi ternyata tak cuma itu saja lho yang membuat menulis itu ibarat candu. Berani membuktikannya ? Pasti berani lah, toh untuk anda-anda yang sampai membaca tulisan saya saja itu sudah membutuhkan keberanian tingkat tinggi, dan perut kebal akan perasaan mual, hehe.

Jadi begini, bayangkan anda tengah menulis suatu. Untuk yang sudah memiliki anak (yang belum punya anak, bayangkan gangguan apa saja yang kira-kira tak bisa diabaikan, gangguan bom juga boleh, hehe), bayangkan tiba-tiba anak anda rewel bukan main. Minta gendong, minta jajan, atau justru minta ibu baru, hehe. Saya nyaris berani bertaruh, cuma nyaris lho ya, karena bertaruh atau judi itu haram. Saya nyaris berani bertaruh, setelah coba menghibur anak anda, ide yang tadinya mengalir seperti sungai (bukan sungai Ciliwung yang sekarang nyaris tak mengalir lagi karena sampah) itu mendadak menguap entah kemana. “Tadi gua mau nulis apa yah?”.

Sekarang, saya butuh anda untuk bertanya pada saudara-saudara kita yang pernah atau masih menggunakan candu atau narkoba. Kalau mereka sedang menggunakan narkoba, lalu ada penggerebekan atau kebakaran deh, kira-kira bagaimana tuh rasanya.

Kesimpulan saya, menulis itu memang betul ibarat candu. Di awal, di tengah-tengah, dan di akhir. Sama-sama sulit mengawalinya, sama-sama tak enak kalau diganggu, dan sama-sama membuat kecanduan. Jadi mending mana? kecanduan gara-gara narkoba, atau menulis ? Ini pertanyaan retorika ya, CATAT !

Oke, sepertinya tulisan saya mulai kepanjangan nih. Sebelum digerebek aparat, mending saya sudahi dulu saja. Lain waktu, kita mencandu lagi, bray.




 

bandung, empat pertama di duaribuduabelas, 11.28 



Bayu Adhiwarsono©